Ikut Demo, FC Barcelona Gembok Markas – Timor Express

Timor Express

INTERNASIONAL

Ikut Demo, FC Barcelona Gembok Markas

DEMO. Ribuan warga Catalunya berdemonstrasi memprotes pemerintah spanyol.

IST

BARCELONA, TIMEX-Catalunya gagal bersatu. Seharusnya, kemarin mereka melangsungkan mogok masal di segala lini. Seruan

menghentikan seluruh aktivitas untuk menyuarakan protes atas kekerasan yang dilakukan pemerintah Spanyol selama pelaksanaan

referendum pada Minggu (1/10) kurang berhasil.
Ribuan warga turun ke jalan. Aktivitas di sekolah dan beberapa fasilitas publik berkurang. Namun, bandara dan taksi tetap

beroperasi.
Meski begitu, cukup banyak warga yang datang dan memenuhi jalanan di Barcelona. Mereka ”mengepung” markas Kepolisian

Nasional Spanyol.
”Kami semua marah, sangat marah. Mereka menggunakan kekerasan (saat berusaha menggagalkan referendum). Mereka juga tetap

memukul orang-orang yang sudah angkat tangan sebagai tanda menyerah,” kata Josep Llavina, salah seorang demonstran yang

datang dari pinggiran Barcelona.
Sambil membentangkan spanduk-spanduk anti kekerasan, massa juga meneriakkan yel-yel untuk mengkritik kebrutalan polisi.

”Penjajah (hak rakyat),” seru salah seorang pengunjuk rasa.
Dia menuntut pemerintah mengadili polisi-polisi yang beraksi di luar batas kewajaran Minggu lalu. Jika tidak mau

mempertanggungjawabkan perbuatan mereka, Kepolisian Nasional Spanyol harus angkat kaki dari Barcelona.
Mereka yang berunjuk rasa rata-rata adalah buruh dan aktivis pro kemerdekaan. Tapi, sejumlah pemain sepak bola ternama

Barcelona juga terlibat dalam aksi protes.
FC Barcelona dan dua klub bola Catalunya meliburkan latihan dan menggembok markas mereka. Sebagai ganti latihan, seluruh

pemain turun ke jalanan dan memprotes kebrutalan polisi pada Minggu.
Gerard Pique, bintang sepak bola Barcelona sekaligus suami Shakira, merupakan salah seorang atlet yang secara terbuka

mendukung referendum Catalunya. Menurut dia, Catalan (warga Catalunya) berhak menentukan masa depannya.
Pada Senin (2/10) saat menjalani latihan bersama tim nasional Spanyol di Kota Madrid, dia menjadi sasaran amarah massa. Itu

terjadi karena di Madrid para penduduk menolak referendum.
Kemarin massa pro-demokrasi berjalan kaki menuju lokasi protes lewat ruas-ruas jalan yang sudah disterilkan aparat. Kemarin

beberapa ruas jalan yang menjadi jalur bus kota dan angkutan umum terpaksa ditutup demi keamanan dan kenyamanan.
Namun, karena dua serikat buruh terbesar Spanyol, yakni UGT dan CCOO, tidak terlibat, tak seluruh pekerja di Barcelona ikut

unjuk rasa.
”Saya tidak mendukung aksi ini. Karena itu, saya memilih masuk kerja. Tapi, di kantor saya, tidak ada yang memberitahukan

bahwa hari ini (kemarin, Red) terjadi unjuk rasa berskala besar,” kata Jose Bolivar.
Hal yang sama diungkapkan Antonia Cuello. Dia mengaku tidak tahu soal rencana unjuk rasa. Jika tahu, dia tidak akan masuk

kerja. Sebab, akses menuju lokasi unjuk rasa tertutup demonstran.
Sejak Minggu, polisi mengerahkan ribuan personel tambahan di Barcelona. Mereka berpatroli sambil memastikan tidak ada

kerusuhan.
Perdana Menteri (PM) Mariano Rajoy menyatakan bahwa aparat tambahan akan tetap di Barcelona sampai perdamaian tercipta.

Artinya, tidak ada batasan waktu.
Sementara itu, Carles Puigdemont, pemimpin Catalunya, tetap berharap bisa membahas kemerdekaan dengan Madrid.
Namun, keinginan Puigdemont bisa jadi bumerang. Sebab, sejak awal, Spanyol tidak menginginkan referendum digelar. Uni Eropa

pun menyatakan bahwa referendum tersebut ilegal.
Hari ini Rajoy dikabarkan melangsungkan sesi pertemuan khusus dengan parlemen. Sumber terdekat PM Rajoy menuturkan, Spanyol

bisa jadi akan mencabut hak istimewa wilayah otonomi khusus Catalunya sebagai imbas referendum tersebut. (jpg/lok)

Most Popular

To Top
Do NOT follow this link or you will be banned from the site!