306 Siswa Kena Dampak Bencana – Timor Express

Timor Express

FLORES RAYA

306 Siswa Kena Dampak Bencana

KORBAN. Anak-anak korban banjir dan longsor Desa Gorontalo dan Tondong Belang yang ditampung di aula kantor bupati, sedang mengikuti dampingan psikososial, Jumat (22/3).

PETRUS BATAONA/TIMEX

LABUAN BAJO, TIMEX – Bencana alam yang menimpa beberapa kecamatan di Kabupaten Manggarai Barat, 8 Maret lalu, membawa dampak buruk bagi pelajar di daerah itu. Tercatat sebanyak 306 orang siswa terkena dampak bencana alam dalam peristiwa tersebut.

“Dari data kita tercatat sebanyak 306 orang siswa SD dan SMP terkena dampak dari bencana alam pekan lalu,” tandas Kepala Dinas Pendidikan Kepemudaan dan Olahraga (PKO) Manggarai Barat, Bernardus Dandur kepada Timor Express di Labuan Bajo, Jumat (22/3).

Dia menguraikan, 306 orang siswa tersebar di 11 SD dan SMP. Dirincikan, kejadian menimpa SDN Gorontalo terdapat 106 siswa terkena dampak, SDN Culu 56 siswa, SDI Macang Tanggar 13 siswa, SDI Munting Kajang 5 siswa, SDK Sok Rutung 1 orang, SDK Nggilat 56 siswa serta PAUD Nanganae 24 siswa. Sedangkan untuk SMP tercatat di SMP 4 Mbeliling sebanyak 15 siswa, SMPK St Yoseph Freinademez 2 orang siswa, SMP 3 Komodo 1 siswa, SMP 6 Komodo 1 orang siswa dan SMP 1 Komodo 26 siswa.

Menurutnya, khusus untuk SDN Culu, aktivitas kegiatan belajar dan mengajar dialihkan ke SDK Melose, dinas telah berkoordinasi dengan para pihak. Tidak hanya itu, instansinya juga memprioritaskan untuk siswa-siswi kelas VI karena mereka harus dipersiapkan untuk mengikuti ujian akhir.

“Kita prioritaskan perhatian untuk kelas VI karena mereka harus benar-benar siap diri supaya bisa mengikuti ujian akhir,” katanya.

Dikatakan, dari kejadian bencana alam, fisik bangunan sekolah tidak mengalami kerusakan karena hanya terendam banjir. Hanya saja, lanjut dia, fasilitas dan prasarana pendukung seperti komputer, laptop, seragam sekolah, buku-buku dan alat tulis lainnya rusak bahkan hancur terkena air.

Jika dikonvensi ke nilai rupiah, maka total barang dan fasilitas prasarana yang rusak dan terendam banjir senilai Rp 383.525.000.

Menjawab tentang biaya pengganti prasarana khususnya buku–buku pelajaran yang mengalami kerusakan, Bernardus mengaku, untuk sementara pihaknya masih melakukan pendataan dulu, tetapi untuk melengkapi kebutuhan sekolah terutama buku-buku, pihak sekolah dapat siasati melalui dana BOS di sekolah yang bersangkutan. “Untuk sementara pihak sekolah bisa tanggulangi melalui dana BOS,” ujarnya. (krf5/ays)



Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Populer Minggu ini

Copyright © 2018 Timor Espress

To Top
Do NOT follow this link or you will be banned from the site!